Konser Spesial #DuaSenjaPohonTua

Konser Spesial #DuaSenjaPohonTua (foto oleh Bobo)
Konser Spesial #DuaSenjaPohonTua (foto oleh Bobo)

Siulan tengah malam menutup konser spesial #DuaSenjaPohonTua di Paviliun 28, Sabtu (6/6). Lantunan tembang “Tentang Rumahku”, yang minggu itu resmi berusia 1 tahun, menyeret 100-an audiens ke dalam nuansa syahdu dan intim, sebelum kemudian tirai malam benar-benar ditutup dengan “Bisik Laut” dari solo album perdana Pohon Tua berjudul #KubuCarik.

Tiga jam sebelumnya, konser dibuka dengan pembacaan prosa liris #DuaSenjaPohonTua oleh Hasley. Biasa tampil garang membawakan lagu-lagu Pearl Jam bersama Perfect Ten, malam itu Hasley duduk manis, membacakan naskah ke audiens dengan penghayatan penuh. Tak pelak, semua yang saat itu memang sedang memegang buku #DuaSenjaPohonTua larut bersama penuturannya, runut membuka halaman demi halaman yang, seperti dikatakan belakangan, menelanjangi cerita hidup Pohon Tua.

Berikutnya adalah sesi jamming. Nito dan Hasley mendampingi Pohon Tua, yang sepanjang malam itu berada dalam mood prima, membawakan lagu-lagu Pearl Jam/Eddie Vedder. “Soon Forget”, “Off He Goes”, “Man of The Hour”, “Just Breath”, dan “Society” meluncur deras. Sejenak, konser itu terasa seperti “Pearl Jam Nite” mini. Atau, lebih tepatnya lagi, “Acoustology”.

Saat soundcheck, Pohon Tua memang sempat berkelakar, “Wah, PJID reuni, nih!”. Ya, konser malam itu bukan kali pertama dirinya berkolaborasi dengan Nito dan Hasley. Kesempatan pertama terjadi saat pagelaran “Pearl Jam Nite V: Do The GreenVolution” di MU Café, tahun 2010. Setelah itu, mereka beberapa kali sempat jamming di konser-konser berbeda. Tentu saja memainkan lagu-lagu Pearl Jam/Eddie Vedder. Memang entitas itulah yang merekatkan ketiganya.

Omong-omong, saya sempat ditodong Boy untuk memberi penjelasan mengenai proses pembuatan prosa liris #DuaSenjaPohonTua yang pada akhirnya menggulirkan solo album #KubuCarik. Sebuah proses kolaborasi yang, menurut ukuran saya, nyaris terasa spiritual. Sama sekali tidak dipaksakan. Bebas sepenuh arti, meski pada akhirnya, entah bagaimana, bisa berlabuh di pantai yang sama, di konser itu.

Sesi Pohon Tua yang sejati dimulai jam 8 lebih. Selama 2 jam penuh kemudian, 15 lagu dimuntahkan dari gitar, ukulele, dan tenggorokannya. Sebagian gelap, sebagian penuh energi, sebagian lagi syahdu dan kontemplatif. Semuanya, tentu saja, luar biasa mempesona.

Pohon Tua, malam itu, seperti burung Phoenix yang terbakar, lebur menjadi abu, dan kemudian terlahir kembali. Saya berani bertaruh, setelah malam itu, semua konser solo-nya akan punya daya magis yang luar biasa. Transendental.

“Bumiku Buruk Rupa” dibawakan dengan sangat bebas. Suara gitarnya kadang nyaris tak terdengar, mengimbangi rintihan lirihnya yang menyayat. Pohon Tua menangisi alam yang kian tak terselamatkan.

Selesai menangis, dia mendadak murka. Gitarnya meraung dan menggelegar. “Walking Blues” menghantam seperti badai. Audiens, yang saya duga mengharapkan nomor-nomor syahdu, seperti tertampar. Diam. Nyaris mengkerut takut. Saya sendiri, terduduk di pojokan, membatin, “Jangan-jangan isi buku #DuaSenjaPohonTua membuatnya tersinggung”.

Nyatanya tidak. “Kita dan Dunia”, sebuah lagu yang, kalau saya tidak salah, didedikasikan untuk Saylow dan istrinya, mengalun merdu. Penuh perasaan, Pohon Tua kemudian melanjutkan dengan “Pohon Tua Bersandar”, lagu tergelap milik Dialog Dini Hari, sekaligus yang paling penting dalam perjalanan musik, juga hidupnya. Setidaknya, berdasarkan interpretasi saya.

“Hang Me, Hang Me” dan “Times They are A-changin’” seolah menjadi pernyataan pribadi mengenai akar musik sejatinya. Bukan grunge, bukan juga blues. Pohon Tua, di atas segalanya, seperti juga Eddie Vedder, adalah folk.

Dua lagu langka mengudara. “Pelangi” milik Dialog Dini Hari dan “Untitled” milik Pearl Jam. Lagu yang belakangan itu didedikasikan bagi Nurdi Tan, teman dekatnya.

“Hey, Ya”, yang merupakan materi solo album #KubuCarik dibawakan dengan apik menggunakan ukulele. Meluncur kemudian adalah “Blowin’ in The Wind”. Dua materi baru kembali hadir, kali ini dengan bantuan Nito, “Kancil” dan “Matahari Terbit”. Lagu yang belakangan itu, menurut saya, adalah yang paling romantis yang pernah ditulis Pohon Tua. NOAH silahkan pensiun.

Sesi pamungkas kemudian berisi tiga lagu yang dibawakan dengan improvisasi tinggi dan bebas sempurna, “Temui Diri”, “Tentang Rumahku”, dan “Bisik Laut”, yang adalah juga materi solo album perdananya.

Pembacaan prosa liris, suguhan konser akustik yang membius, dan jamu sehat sudah selesai. Yang tersisa kemudian adalah kesan dan kenangan yang demikian dalam. Kepingan pemahaman tentang bagaimana musik folk, di tangan yang benar, tidak saja bisa terdengar indah, melainkan juga sarat makna.

11 thoughts on “Konser Spesial #DuaSenjaPohonTua”

  1. beruntung kemaren beli paketannya gak terlambat, meski gak nonton konser -yang saya bayangkan sangat syahdu- tapi akan bahagia tetap, karena CD dan buku didapat. Pohon Tua gak sabar dengerin Matahari Terbit~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *