Category Archives: Movies

Bedah Klip Video: Detail Keindahan Semesta

Menonton Klip Syair Manunggal (foto oleh Adi Tamtomo)
Menonton Klip Syair Manunggal (foto oleh Adi Tamtomo)

Tema Syair Manunggal yang sangat kental bernafaskan spiritual Islam bukanlah arah musik Cupumanik di masa depan. Itu hanyalah bagian kecil dari keseluruhan dimensi musik dan karya artistik mereka. Sebaliknya, aransemen Syair Manunggal justru merupakan gaya lama mereka, saat Rama (gitaris) masih jadi bagian dari Cupumanik. Demikian penjelasan resmi Eski dan Che menjawab pertanyaan saya selaku moderator dalam acara bedah klip video yang digelar di Paviliun 28, Jakarta, pada hari Minggu (27/11) lalu.

Dalam kesempatan itu, semua anggota Cupumanik juga bergantian memaparkan dinamika kreatif mereka saat ini. Tinggal di 3 kota berbeda (Jakarta, Bogor, dan Bandung), Cupumanik kini mengandalkan teknologi komunikasi semacam e-mail dan WhatsApp untuk berkirim sket lagu. Dalam proses kreatif mereka, Che, Doni, dan Iyak terbilang cukup sering jamming bersama. Sementara Eski yang tinggal di Bandung biasanya baru gabung saat sosok lagu sudah benar-benar rampung.

Bedah klip dan diskusi sore itu dihadiri sekitar 50-an Cupumaniak yang berasal dari Jakarta, Depok, Bekasi, Bandung, Cirebon, dan Surabaya. Mereka terlihat sangat menikmati suguhan klip di layar bioskop kecil yang memang membuat Syair Manunggal semakin terasa nuansa kemegahan alamnya.

Soal arah musik, selintas Eski menyebutkan “semesta rakyat” sebagai tema besar yang akan diangkat dalam album ketiga Cupumanik. Lebih jauh, dia menjelaskan bahwa tema itu berkisar seputar people power dan jati diri orang Indonesia dalam pergumulan mereka untuk meraih hidup yang lebih baik.

Ketika dikonfirmasi soal tema tersebut, anggota Cupumanik lainnya malah bilang bahwa ini kali pertama mereka dengar konsep itu disampaikan Eski. Nah, lho?

Adi dan Chicco, duo-sutradara yang menggarap klip video Syair Manunggal, didaulat untuk menjelaskan proses di balik layar. Bermodalkan stok foto yang diproyeksikan ke layar bioskop kecil, mereka memaparkan bagaimana klip tersebut disusun, mulai dari brainstorming, survey, pengambilan gambar, hingga proses editing. Sesi yang sangat menyenangkan.

Ketika ditanya apa filosofi utama di balik klip video tersebut (yang sangat banyak menampilkan keindahan alam secara detail menggunakan macro shot), Adi menjelaskan bahwa dirinya sengaja melakukan itu. Tuhan menciptakan keindahan yang detail, demikian dia menjelaskan. Klip video itu ingin mengajak penontonnya kembali memahami itu. Menjadi peka terhadap anugerah. Betapa detail keindahan alam yang sudah diciptakan Tuhan untuk kita, manusia.

Cupumanik di Paviliun 28
Cupumanik di Paviliun 28

Bedah klip video kemudian dilanjutkan dengan sesi akustik. Lokasi acara berpindah dari bioskop kecil ke ruang utama kedai. Mobikin asal Jakarta, Tajam asal Bandung, Artificial Sun (yang digawangi Adi) yang sedang menyiapkan album perdana, dan Cupumanik jadi penampil. Bergantian mereka membawakan lagu demi lagu, mulai dari The Beatles, Deep Purple, Pearl Jam, hingga lagu-lagu karangan mereka sendiri.

Sambil duduk di balkon, saya menikmati itu semua bersama Rudi dan Topang. Selain sudut pandangnya unik, posisi itu membuat saya leluasa menghindar dari sergapan asap rokok.

Cupumanik membawakan 9 lagu, termasuk lagu yang membuat saya pertama kali jatuh cinta pada mereka, Perkenankan Aku Mencintainya. Semua dibawakan dalam versi akustik. Semua terdengar apik. Cupumanik, dalam nuansa bunyi yang lebih sunyi dibanding biasanya, terasa sangat kontemplatif dan dalam.

Diskusi musik yang asyik, dilanjutkan sesi akustik. Ah, betapa saya merindukan acara berkelas semacam itu. Mengupas dimensi lain dari musik. Dimensi yang, menurut saya, terasa sangat akademis. Mencerahkan!

Jason Bourne Gets It Right Once Again

Jason-Bourne1

I remember everything.

Dari sana, dari penggalan kesadaran Jason Bourne itu, kita kemudian tak henti dibawa ke dalam alur aksi tingkat tinggi. Selama dua jam lebih sedikit, saya seperti ditekan ke sofa bioskop dan sulit bernafas. Kejar-kejaran dan adegan perkelahian muncul silih berganti. Jason Bourne, dengan segala kekurangakuratannya, telah kembali.

Pencarian asal usul yang memang jadi tema utama di setiap edisinya, menyentuh dasar. Dalam film kelima ini (keempat dengan pemeran utama Matt Damon), Jason Bourne akhirnya menemukan siapa dirinya dan apa yang menjadi pemicu psikologis dari 32 pembunuhan patriotik yang sudah dilakoninya selama menjadi aset CIA.

Sebagai fans Bourne, saya menyukai film ini. Berbeda dari film keempat yang payah, edisi kelima jauh lebih solid dan bertenaga.

Kejar-kejaran menggunakan kendaraan berkecepatan tinggi di jalan umum, ada. Aksi saling tipu di antara agen-agen rahasia, ada. Lokasi-lokasi unik dan indah khas Eropa, ada. Musuh bebuyutan yang punya kemampuan setara dengan Bourne, ada. Adegan laga satu lawan satu yang brutal menggunakan tangan kosong dan benda-benda temuan, tentu saja, ada. Film Jason Bourne (2016), kalau boleh dibilang demikian, gets it right once again.

Tentu saja bagian hacking salah. Dibanding serial televisi Mr.Robot (2015) yang sangat nyata dan akurat, aktivitas hacking dalam film Jason Bourne (2016) terlihat lebay dan sangat jauh melenceng dari kenyataan. Sampai akhir film saya juga tak kunjung memahami kenapa di film ini Jason Bourne mencari uang dengan menjadi petarung jalanan profesional.

But guess what, the final fight is fucking epic!

Civil War yang (Sialnya) Bikin Saya Berpikir Soal Industri Koran

Captain-America-Civil-War-Key-Art

Tentu saja “Captain America: Civil War” menyenangkan untuk ditonton. Penuh humor, menyuguhkan banyak adegan laga seru, dan membanjiri audiens dengan efek visual mumpuni. Berdasarkan rekam jejak satu dekade terakhir, kita bisa dengan yakin dan aman bilang, Marvel banget!

Sejak film pertamanya, saya jelas #TeamIronMan. Captain America, menurut opini pribadi dan pengalaman hidup saya, kelewat mulia. Orang seperti itu hanya ada di komik. Lha, ini kan memang diangkat dari komik?

Demikian dekat jadual tayang dan ketatnya persaingan (setidaknya yang ditampilkan di media massa) antara DC dan Marvel membuat kita rasanya tidak mungkin untuk tidak membandingkan pengalaman menonton “Batman v Superman: Dawn of Justice” dan “Captain America: Civil War”.

Bagi saya, produk DC terasa kelewat muram dan banyak lubang di plot ceritanya, sementara produk Marvel terasa sangat ringan dan nyaris seperti menonton film untuk anak-anak (kode umur film ini memang 13 tahun ke atas). Bahkan saat terjadi pertempuran pun kita bisa merasa bahwa pada akhirnya semua akan baik-baik saja. Mereka, #TeamIronMan dan #TeamCaptainAmerica seolah sedang bersenda gurau saja, menggunakan kemampuan manusia super dan senjata canggih masing-masing. Mereka tidak benar-benar ingin saling menyakiti, apalagi membunuh. BTW, kehadiran Spidey dan Ant-Man sungguh menghibur!

Sialnya, menonton kedua film itu, yang lahir di kepala saya justru pertanyaan ini: bagaimana proses yang dilalui oleh DC dan Marvel sehingga bisa membalik bisnis komik yang sudah menjelang bangkrut menjadi sebuah kerajaan film (dan dapat dipastikan juga, merchandising) yang nilai keuntungannya berlipat puluhan kali?

Barangkali saya sedang lelah. Barangkali saya sedang berpikir tentang masa depan industri koran, tempat saya sehari-hari cari makan. Barangkali memang seperti itulah film yang bagus, yaitu film yang bisa membuat kita merefleksikan kenyataan yang sedang kita hadapi saat ini. Membuat kita berpikir.

Seolah membaca apa yang sedang berkecamuk dalam pikiran saya, pagi ini Haidar Bagir menulis opini di Harian Kompas (28/4) mengenai payahnya minat baca orang Indonesia. Judul opininya, “Amnesia Buku”. Dalam opininya, dia menjelaskan betapa teknologi dan cara hidup masa kini telah melahirkan kelompok masyarakat yang dangkal, yang hanya mau baca sebaris dua baris saja, baik pengetahuan umum maupun berita. Kelompok ini sama sekali tidak tertarik pada keluasan dan kedalaman literatur. Mereka disebutnya sebagai The Shallows. Pantas saja makin sedikit orang yang merasa perlu beli dan baca koran. Sungguh celaka.

DC dan Marvel jelas sudah lolos dari lubang maut itu. Dari buku mereka terbang ke film. Istilah anak sekarang, mereka menang banyak!

Dari industri komik yang sekarat, tokoh dan narasi dipindahkan ke film, kemudian disuntik dengan efek visual dosis tinggi dan disempurnakan dengan upaya marketing tercanggih di muka bumi. Simsalabim! Mendadak semua orang menjadi jauh lebih kaya.

Sayangnya, tidak seperti komik, koran tidak memiliki tokoh dan narasi. Koran hanya punya kebenaran yang disuguhkan setiap hari. Ke mana kebenaran akan dipindahmediakan supaya relevan dengan jaman? Lebih ngeri lagi, siapa yang masih peduli pada kebenaran?